Rabu, 27 Mei 2015

Pelajaran Menghargai

"Ketika mereka merasa terluka, mereka menangis dan pergi jauh dari kita.".

Padahal setiap luka akan sembuh. Sesakit apapun luka itu, tubuh ini akan berusaha untuk sembuh, kembali pulih seperti senantiasa. Mungkin justru itu yang ktia perlukan, terluka dan penyembuhan.

Bukan sesungguhnya tentang luka berdarah. Tentang hati yang terluka, mudah tersakiti oleh ilusi. Ilusi yang berhasil membentuk perspektif melukai pada perasaan kita. Apakah artinya pikiran kita begitu kejam hingga kita mampu membuat diri kita sendiri terluka?

Pikiran kita membentuk suatu imajinasi, suatu gambaran dengan deskripsi yang terasa begitu nyata. Kadang kita terlupa bahwa kita memenangkan rasa dan lupa melibatkan daya pikir yang berlogika. Kita dikalahkan rasa.

Bagi sebagian besar orang, keinginan untuk menjadi lebih baik itu selalu ada. Entah apapun itu. Alasan apapun itu. Akupun demikian, berusaha untuk lebih baik. Ketika SMP, aku diajarkan berteman baik dengan banyak orang oleh sahabatku. Lalu, aku tidak bisa selamanya bergantung bersamanya untuk menjadi "orang" yang kumau. Aku harus memiliki kemampuan berkomunikasi yang lebih baik.

Ternyata, setelah berbagai kisah, persahabatan dan pertentangan yang aku alami. Kunci utama yang harus kita lakukan adalah menghargai orang lain. Dengan penuh pengharapan, mereka juga akan menghargai diri ini.

Seperti keponakanku yang menyukai warna merah. Tentu saja kalau ingin membuat dia bahagia, belikanlah dia baju berwarna merah. Kalau kita paksa dia untuk memakai hijau, yang adalah warna kesukaan kita, pastilah akan ada konflik yang terjadi.

Konflik memang sesuatu yang mungkin terjadi dan kadang kala tidak bisa kita hindari. Aku hanya bisa berusaha untuk meredamnya atau membuat konflik tidak berkepanjangan. Bukankah tiap dari kita memang individu yang berbeda?

Pertanyaan yang patut kita pertanyakan pada diri kita adalah "Seberapa mampu kita memaksa diri kita untuk menghargai orang lain, tanpa syarat. Menerima mereka apa adanya.".

Aku bisa membayangkan aku ketika di awal umur 20 tahun. Darah masih mendidih. Pemudi yang merasa dan berpikir bahwa dia akan melakukan yang terbaik dan perubahan di dunia ini. Penuh harapan yang luar biasa. Mampu menyatakan bahwa yang lain itu salah, dan yang benar selayaknya yang diinginkan. Menolak diperintah. Memiliki keinginan sendiri.

Ternyata tidak. Harapan memang selalu ada. Namun, pelajaran tentang hidup ditemukan pada dua hal; buku yang dituliskan dan buku yang dibukakan halamannya oleh alam semesta. Membuatku sadar. Orang tua (dan orang yang lebih tua) adalah mereka yang telah membaca buku kehidupan lebih dulu dan lebih banyak. Untuk itu, mereka patut kita hargai. Atas segala keberhasilan yang telah tercapai dalam hidupnya, adalah inspirasi bagi yang muda. Akupun berusaha bernegosiasi dengan diriku sendiri agar menjalani waktu dengan lebih baik.

Apakah kita masih akan terdiam, menangisi luka, dan pergi dari yang sejati? Akankah kita mengecap dan mewarnai hidup ini dengan penuh warna, warna hitam sekalipun? Beranikah kita menjadikan semua tempat adalah tempat ternyaman?

1 komentar: