Selasa, 04 Januari 2011

Cerita dari Annapurna

Sebuah buku berjudul Annapurna yang ditulis oleh Arlene Blum. Secara singkat, buku ini menceritakan tentang pendakian Annapurna pada tahun 1978 yang dilakukan oleh tim yang dibentuk oleh para perempuan. Agak lama waktu tunggu untuk mendapatkan buku ini, akhirnya tersentuh j. Memang bukan buku yang selalu diidamkan untuk menjadi daftar buku bacaan tapi kita tidak akan pernah tahu kalau kita tidak membuka pintu-pintu baru. Ini adalah buku kedua yang aku baca tentang pendakian gunung. Buku pertama adalah Into Thin Air oleh Jon Krakauer, dalam bahasa Inggris. Jadi, menyenangkan bahwa buku ini adalah terjemahan.

Pertama kali diterbitkan pada tahun 1980. Terjemahan ini mengambil cetakan pada tahun 1998 sehingga para penduduk Indonesia bisa memperoleh buku ini di tahun 2005. Aku membaca buku ini di tahun 2010. Itu berarti dibutuhkan waktu 32 tahun bagiku untuk mengetahui pendakian tim Amerika pertama di Annapurna dan pendakian pertama bagi tim perempuan di atas ketinggian 8.000 meter. Menakjubkankah ceritanya?


Judul aslinya, Annapurna: A Woman's Place dan entah mengapa penerjemah membuat judul Indonesia Annapurna: Kisah Dramatis Ekspedisi-Wanita Pertama ke Himalaya. Jelas bahwa di dalam ini akan banyak perempuan, pendakian perempuan ke Himalaya. Judul asli, bagiku, lebih memberi arti kepada Annapurna sebagai tempat. Melekatkan bahwa Annapurna adalah sebuah tempat simbolis bagi perempuan. Sedangkan, terjemahan Indonesia buku ini memfokuskan kepada dramatisasi ekspedisi ini, bukan Annapurna sebagai tempat pencapaian prestasi bagi perempuan ketika itu. Walau memang tidak ada yang salah dengan dramatisasi dan orang-orang kadang membutuhkan drama dalam hidup. Namun, terasa ada perbedaan penekanan. Untungnya, buku ini bukan sekedar buku tentang pendakian gunung, buku ini tentang perjuangan manusia. Manusia yang menyadari atas keterbatasannya untuk menghadapi kesulitan dengan strategi-strategi pencapaian.


Arlene Blum adalah ketua ekspedisi pendakian puncak 1 Annapurna. Ekspedisi itu dilakukan pada tahun 1978, adalah kali pertamanya tim perempuan melakukannya. Luar biasa. Penghargaan luar biasa bagi mereka yang berhasil melakukan ekspedisi itu. Diceritakan juga tentang persiapan yang mereka lakukan ketika mereka telah tiba di Nepal dan sebagian persiapan di Amerika Serikat. Mereka membutuhkan 2 tahun penuh untuk mengumpulkan USD 80.000 yang digunakan khususnya membiayai selama 6 Agustus-22 Oktober 1978 (tanggal ini diambil dari tanggal pertama dan terakhir disebut di dalam buku). Berarti untuk menghabiskan waktu 2 bulan 16 hari dibutuhkan waktu setidaknya 2 tahun. Wow. Itu pun belum terhitung pengeluaran pribadi bagi masing-masing anggota tim.

Perjalanan ini dimulai dari Amerika Serikat. Sesuatu yang besar harus pula selalu harus didukung dengan pemberitaan yang besar. Perpisahan dengan keluarga, suami, anak, pacar, dan teman dilakukan demi menjalankan sebuah pendakian penuh makna. Setiap dari mereka memiliki hal lain di asalnya. Ada beberapa orang menarik perhatianku. Arlene Blum adalah sebagai ketua ekspedisi dan penulis buku ini, dia juga adalah doktor di bidang kimia biofisika. Buku ini banyak menceritakan mengenai kepemimpinan Blum dalam ekspedisi. Piro Kramar adalah dokter spesialis mata dari Seattle, dalam ekspedisi ini dia sebagai dokternya. Kramar memberikan contoh bahwa masih ada yang lain setelah Annapurna dan dia tidak akan melepaskannya begitu saja. Vera Komarkova seorang Ph.D dari Universitas Colorado di bidang kutub dan ekologi tanaman di tempat tinggi. Selama ekspedisi dia mengumpulkan tanaman-tanaman yang ditemui. Pasti menyenangkan melakukan 2-3 hal yang dicintai secara bersamaan. Dua orang perempuan tanpa pengalaman pendakian disewa untuk memfilmkan ekspedisi, Dyanna Taylor dan Marie Ashton. Dalam waktu kurang satu bulan mereka melakukan persiapan; pendakian, membiasakan diri dengan beban berat, dan memilih peralatan yang tepat.

Keberagaman latar belakang para anggota tim ini memberikan warna dalam ekspedisi ini. Bayangkan, memilih tiga belas orang diantara kandidat lainnya, itu sudah menunjukkan bahwa tiap individu tersebut memiliki nilai lebih. Memimpin orang-orang terpimpin seperti ini juga memungkinkan munculnya konflik.

Yang menarik adalah ketika perjalanan menuju puncak. Proses pencapaian itu memakan waktu 2 bulan lebih. Dalam ekspedisi ini, dibutuhkan 4.000 kg perbekalan, belum termasuk alat pendakian, untuk menyediakan 1.000 kg bekal di Base Camp sehingga memenuhi kebutuhan perbekalan sampai pendakian puncak. Haruslah sangat jeli memperhitungkan perbekalan, jika meleset bisa mempengaruhi tujuan ekspedisi. Itu soal perut.

Blum juga melakukan perhitungan piramida perbekalan. Diawali dengan jumlah pendaki yang mencapai puncak, sebanyak tiga orang anggota tim. Untuk itu dibutuhkan 90 kg makanan, bahan bakar, oksigen, dan perlengkapan. Dengan didampingi 2 orang sherpa, maka setidaknya ada enam kali perjalanan antara Camp IV dan Camp V karena pada ketinggian tersebut tiap orang bisa mengangkut 15 kg beban. Setelah hitungan itu didapatkan, kemudian hasil hitungan adalah diperlukan lebih dari 1.000 kg diangkut ke Camp II untuk memenuhi pendakian puncak. Jika dijabarkan apa saja yang diangkut, maka akan menjadi bahasan yang tersendiri. Aku belum memiliki bayangan yang lebih mudah untuk itu.

Bagaimana cara untuk menggerakkan perbekalan dan peralatan juga perlengkapan pendakian? Diangkut. Oleh? Anggota tim sendiri? Tidak, tentu saja. Ini adalah salah satu aktivitas yang juga mendukung perekonomian masyarakat lokal. Tim menyewa jasa kuli angkut dan sherpa dalam ekspedisi. Untuk mencapai Base Camp, disewa sebanyak 200 orang kuli, tiap kuli angkut membawa beban seberat 33 kg. Tak terbayangkan. Selain beban 33 kg, tiap kuli angkut juga mendapatkan satu ikat kepala, plastik untuk jas hujan, nomor dan cap jempol sebagai tanda terima. Untuk upahnya, sudah ada peraturan yang harus dibayarkan kepada mereka sebesar USD 1,75 per hari ditambah 2 batang rokok untuk pekerjaan membawa beban 33 kg. Itu upah pada tahun 1978, kalau tahun 2010?

Konflik, konflik, dan konflik. Blum menunjukkan kehati-hatiannya dalam menghadapi masalah. Sewajarnya manusia. Keraguan seringkali muncul ketika suatu hal harus ditentukan. Buatku, ini menunjukkan keterbukaan Blum kepada pembaca buku ini agar dapat memahami proses yang dia alami. Seperti ketika, Lopsang (Kepala para sherpa) mendatangi Blum untuk meminta bayaran tambahan sejumlah 54 rupee. Blum menolak untuk bayaran tambahan karena di awal sudah memiliki kesepakatan.
"Orang Amerika semuanya kaya. Bisa bayar," katanya.

Bagiku, Blum tampak terganggu akan permintaan itu karena itu di luar kesepakatan dan kejadian di luar duagaan. Hal itu berarti harus ada pengeluaran dadakan yang bisa saja mempengaruhi persiapan keesokan hari lainnya. Kenyataan, malam harinya, para anggota tim membeli bir seharga 15 rupee per botol. Blum merasa tidak nyaman karena itu. Bagaimana sebetulnya, sejumlah uang itu penuh arti bagi orang lain dan bagi yang lain itu dapat menjadi minuman. Seringkali dia menunjukkan keraguan atas kemampuannya memimpin para anggota tim, seperti halnya ketika Joan merasa dirinya lebih tepat untuk menjadi pemimpin. Pada pemilihan tim pendakian puncak, kalau aku yang menjadi ketua, rasa-rasanya keinginan untuk berada di puncak begitu besar. Toh, dia tetap pada kesuksesan ekspedisi dan berusaha keras pulang dengan anggota tim dan sherpa yang lengkap.

Tentunya, isu perempuan atau, biar lebih keren, isu feminis muncul. Adanya pelecehan dari para sherpa. Pelecehan bukan hanya tentang fisik. Pelecehan bisa berupa psikologis. Para sherpa menggambarkan kelamin di atas salju dan tertawa begitu keras. Seringkali, kepada anggota tim lain, mereka berkata kasar dan semaunya. Hal ini membuat rasa tidak nyaman bagi para anggota tim, mereka merasa dilecehkan. Memberikan anggapan, kemampuan mereka diragukan karena jenis kelamin. Padahal, setiap orang memiliki kemampuan yang sama, yang membedakan hanyalah usaha tiap dari kita untuk memiliki kelebihan. Bagiku, isu perempuan ini entah harus memiliki tulisan tebal atau garis bawah. Kalau kita para perempuan ingin dianggap sama oleh semua manusia, buat apa harus dibuat lebih menyolok dari yang lain. Tapi tidak semua orang sadar bahwa penghargaan manusia harus diberikan pada tiap manusia.

Kadang perempuan juga lupa melepaskan ketidaksetaraan. Kalau dalam pernyataan atau pikiran kita masih menyebut, 'Memangnya kalau perempuan tidak bisa?'. Harus segera diganti dengan, 'Memangnya saya tidak bisa?'. Kalimat pertama menunjukkan kalau perempuan menjadi subyek atas 'tidak bisa'. Kalimat 2 menunjukkan ke-tidak bisa-an subjek saya dalam melakukan suatu hal. Ini yang paling sulit. Kalau yang ini hanya buah pemikiran saja. Tidak terkait buku.

Saat membaca ini, kadang aku lupa bahwa ini terjadi ketika 1978, keadaan yang berbeda ketika 2010. Isu feminis tidak setajam dulu. Sekarang pun banyak feminis pria, pria yang mendukung kesetaraan perempuan, menghargai hak asasi tiap manusia. Organisasi-organisasi yang membawa bendera perempuan juga bukan suatu hal yang langka. Bahkan, Presiden Republik Indonesia adalah suatu posisi yang mungkin bagi siapapun.

Setelah pendakian dari titik yang satu ke titik berikutnya, hari yang dinantikan mendekat. Pendakian puncak pertama dilakukan oleh dua anggota tim, Vera Komarkova dan Irene Miller, dan dua orang sherpa. Mereka tiba di puncak pada 15 Oktober 1978 pukul 15.30 waktu setempat di ketinggian 8.078 meter, Puncak Annapurna I. Ditancapkan bendera Nepal, Amerika, dan tentunya bendera dengan "A Woman's Place is On Top". Keberhasilan ini membawa keriaan dan keharuan ke seluruh Camp yang ada. Teriakan, lompatan, pelukan, dan tangis bahagia. Terpenuhi tujuan mereka mendatangi Nepal. Terselesaikan satu hal yang telah mereka mulai sejak dua tahun yang lalu. Keberhasilan dengan penuh pembuktian. Luar biasa.

Andaikan aku dapat membayangkan rasa yang mereka alami. Terdiam di hamparan putihnya salju, di keheningan dan ketidakberdayaan manusia atas apa yang ada di alam semesta. Suatu kenikmatan luar biasa berhasil mencapai titik tertentu. Titik yang memberi hidup lebih berarti.

Menakjubkankah ceritanya? Bacalah.

7 komentar:

Anonim mengatakan...

Fortune magazine selected it as one of “75 books that teach you everything you really need to know about business” and National Geographic Adventure magazine included it in list of the “hundred best adventure books of all time.”

Saya sudah membaca buku ini sampai beberapa kali, dan isi ceritanya bisa dibilang memang menakjubkan, sangat inspiratif dan memotivasi pembacanya (terutama bagi kaum wanita) untuk meraih impian yg seakan2 mustahil untuk diraih. Dikalangan pendaki gunung di Indonesia, buku ini seakan2 sudah menjadi salah satu buku wajib para pendaki gunung baik pria maupun wanita, banyak masalah teknis pendakian yg dibahas dalam buku ini dari peralatan, pembiayaan, sampai manajemen perjalanan dan perbekalan. Buku ini merupakan catatan perjalanan Arlene Blum dengan tim-nya di Annapurna.

Pendakian yang dilakukan tim ekpedisi wanita Amerika di Himalaya pada tahun 1978 ini sangat fenomenal pada zamannya dan beberapa pendakinya menjadi legenda dikalangan pendaki gunung. Dengan peralatan yg belum secanggih sekarang dan mengingat tujuan utama mereka adalah Annapurna, yang tidak lain adalah gunung paling berbahaya di dunia untuk pendakian, dengan tingkat rasio kematian lebih dari 40%.

Mungkin nama Dewi Kematian lebih tepat dibanding Dewi Kesuburan. Diluar masalah siapa pendakinya apakah pria atau wanita, Annapurna tidak peduli memilih korbannya... Setelah lolos dari tragedi di Everest tahun 1996, Anatoli Boukreev salah seorang pendaki gunung legendaris harus menyerahkan jiwanya kepada Annapurna pada tahun 1997 setelah berhasil mengantarkan tim KOPASSUS Indonesia ke puncak Everest beberapa bulan sebelumnya.

Gita P Djausal mengatakan...

Luar biasa. Anda berhasil membacanya berkali-kali. Saya memiliki kesulitan akan istilah-istilah dan imajinasi atas ilustrasi keadaan pendakian.

Setuju. Buku ini memberi inspirasi. Meruntuhkan tembok ketidakmungkinan. Bagi yang berjuang dan berusaha, apapun yang mereka inginkan sangat mungkin tercapai.

Saya lupa memasukkan arti Annapurna. Terima kasih untuk pengingatnya. Bagi yang membaca blog ini dan komentar-komentarnya, Annapurna adalah Dewi Kesuburan.

Namun, seperti yang disampaikan Saya si Anonim, tingkat rasio kematian lebih dari 40%. Arti kesuburan memberi keambiguan. Walau mungkin, dengan jahil dan kasar saya berpendapat, untuk menjaga kesuburannya, Annapurna membutuhkan jasad renik untuk memperkaya unsur hara tanahnya.

Saya merasa perlu menambahkan, di pendakian tersebut, ada dua pendaki yang gagal pulang ke rumah. Mereka adalah Vera Watson dan Alison Chadwick-Onyszkiewicz.

Anda bisa melengkapi cerita ini dengan membaca bukunya :D

Muhammad Maulana mengatakan...

halo mba Gina, bisa bantu saya untuk mendapatkan terjemahan dari buku Into Thin Air oleh Jon Krakauer dan Annapurna yang ditulis oleh Arlene Blum kah?

senang rasanya membaca review dari anda :)

Gita P Djausal mengatakan...

Mas Muhammad Maulana,

Waktu itu saya baca Into Thin Air bahasa Inggris, bukan terjemahan. Kalau tidak salah ingat, saya dapat di toko buku Ommunium Bandung (depan kampus UNPAR). itupun saya beli buku bekas :D

Yang Annapurna, dipinjamkan oleh teman.

Saya liat di lemari buku saya dulu ya. Setelah pindahan, barang suka tercecer.

Yahya Satriawirawan mengatakan...

mbagita di bdg yg jual buku terjemahan into thin air sm annapurna dimana yah

Arni Malau mengatakan...

Sayang saya baru baca setengah, tp saya sudah takjub n membayangkan proses sblm mereka melakukan pendakian. Sblm saya menyelesaikannya buku tsb dpinjam teman n blm balik lgi.. huft
Kl ada yg jual saya mw beli donk buku annapurna barangkali ada yg mw membantu saya.

Arni Malau mengatakan...

Sayang saya baru baca setengah, tp saya sudah takjub n membayangkan proses sblm mereka melakukan pendakian. Sblm saya menyelesaikannya buku tsb dpinjam teman n blm balik lgi.. huft
Kl ada yg jual saya mw beli donk buku annapurna barangkali ada yg mw membantu saya.